Putri Bali Rental

Tradisi Makepung – Pacuan Kerbau yang Menarik Wisatawan di Jembrana

Indonesia kaya akan budaya yang beraneka ragam dan unik. Setiap daerah di Indonesia pasti memiliki ciri khas budayanya masing-masing. Di Bali, misalnya, terdapat beragam jenis atraksi budaya yang menjadi daya tarik pariwisata pulau Dewata tersebut dan seringkali dipersembahkan di hadapan para turis atau wisatawan. Contohnya adalah Tari Bali, Tari Kecak, Upacara Ngaben, dan sebagainya. Tapi, apakah Anda tahu salah satu atraksi budaya lainnya dari Bali yang tidak kalah menakjubkan dan seru untuk ditonton?

Makepung
Tradisi Makepung di Jembarana – Bali

Namanya adalah Makepung, Pacuan Kerbau yang Menarik Wisatawan di Jembrana, jika di Madura terdapat tradisi Karapan Sapi, di Jembrana, Bali, tradisi tersebut dinamakan Makepung. Akan tetapi, berbeda dengan Karapan Sapi, tradisi Makepung menggunakan kerbau untuk menarik joki. Makepung adalah salah satu tradisi khas Bali dalam bentuk atraksi kerbau dan dilaksanakan di area tanah yang keras. Pada dasarnya, tradisi ini adalah lomba mengadu kecepatan kerbau dalam berlari dengan menarik lampit atau alat perata tanah.

Istilah Makepung sendiri berasal dari bahasa Bali yang artinya balapan atau pacuan untuk mencapai garis akhir (garis finish). Pertama kali muncul pada tahun 1930, atraksi makepung terus berkembang. Di tahun 1960, dibentuk sebuah organisasi Makepung yang terdiri atas dua kelompok yaitu Regu Ijo Gading Timur yang berada di sebelah timur sungai Ijo Gading dengan lambang bendera warna merah dan Regu Ijo Gading Barat yang berada di sebelah barat sungai Ijo Gading dengan bendera warna hijau.

Lalu, di tahun 1970, tradisi Makepung mulai dijadikan sebuah festival dan penyelenggara lomba mengubah aturan serta ketentuan untuk lomba tersebut. Misalnya, kerbau yang awalnya hanya seekor untuk mengikuti Makepung sekarang menjadi dua atau sepasang. Selain itu, kereta atau gerobak yang akan ditunggangi joki awalnya berukuran besar tetapi saat ini sudah diganti dengan ukuran yang lebih kecil. Kerbau juga dipasangi berbagai hiasan dan mahkota di atas kepalanya. Bendera hijau atau disematkan di cikar masing-masing kelompok.

Tradisi Makepung menunjukkan sistem gotong royong di antara para petani di daerah Jembrana. Biasanya pada awal masa tanam para petani akan mengisi kegiatan di sawah dengan adu kekuatan kerbau miliknya dalam menarik bajak. Masing-masing bajak ditarik oleh seekor kerbau yang ditunggangi oleh seorang joki (biasanya petani pemilik kerbau itu sendiri). Setelahnya, tradisi Makepung semakin banyak diminati sehingga petani di daerah tersebut mengembangkan dan memanfaatkan tradisi tersebut sebagai atraksi budaya yang menarik banyak wisatawan untuk menyaksikannya.

Tradisi Makepung dilakukan setiap tahunnya di Sirkuit Subak Maertakara yang terletak di Desa Manistutu, kecamatan Melaya, Jembrana, Bali. Sebagai bentuk kerjasama dan kegiatan gotong royong di antara para petani, tradisi dilakukan saat mulai memasuki masa ganti cocok tanam. Makepung Lampit berbeda dengan makepung biasanya. Jika makepung biasa diadakan di sirkuit tanah kering dan keras, Makepung Lampit diadakan di sawah berlumpur sebagai penanda bahwa masa tanam padi akan segera dimulai.

Lomba Pacuan Kerbau ‘Makepung’

Nah, dalam rangka melestarikan budaya dan tradisi Makepung, pemerintah Provinsi Bali pun mulai mengadakan Lomba Makepung yang dilaksanakan setiap tahunnya dari bulan Juli hingga bulan November. Terdapat 9 kali lomba pada lokasi yang berbeda-beda. Lomba diadakan setiap dua minggu sekali pada hari Minggu.

Dari 9 lomba yang diselenggarakan, dua diantaranya dilaksanakan secara besar-besaran dan meriah yaitu Bupati Cup pada bulan Agustus dan Gubernur Cup pada bulan November. Supaya wisatawan atau warga tertarik untuk menonton, setiap kerbau dan kereta yang mengikuti lomba dihias dengan berbagai ornamen dan aksesoris tradisional khas Bali. Menonton Makepung sama sensasinya seperti menonton festival balap lari banteng di Spanyol. Pengunjung pasti menahan nafas saking tegangnya. 

Setiap tahunnya, Lomba Makepung diikuti oleh setidaknya 500 pasang kerbau yang dibagi menjadi dua regu dan empat kelas. Selain menampilkan tradisi Makepung, ajang perlombaan juga turut dimeriahkan oleh pementasan kesenian-kesenian tradisional khas Bali seperti kesenian Jegog yang juga merupakan maskot Kabupaten Jembrana. Kesenian Jegog itu sendiri berisi alunan musik yang mengiringi dan memberikan semangat kepada peserta Lomba Makepung.

Ternyata, selain berfungsi sebagai hiburan dan daya tarik pariwisata, dalam tradisi Makepung juga terkandung berbagai nilai warisan budaya orang Bali lho. Tradisi Makepung secara tidak langsung menunjukkan nilai-nilai kehidupan masyarakat Jembrana yang telah dilakukan secara turun-temurun.

Contohnya adalah nilai kedisiplinan. Dalam setiap permainan, para peserta diharuskan untuk mengikuti aturan main yang berlaku. Soalnya, pemenang tidak hanya ditentukan dari kerbau yang mencapai garis akhir terlebih dahulu, tetapi juga ditentukan oleh jarak yang harus dipertahankan para peserta yang sedang bertanding. Seorang peserta akan dianggap memenangkan pertandingan apabila ia dapat mencapai garis akhir dan mampu menjaga jarak dengan peserta lainnya sejauh 10 meter di belakang selama pertandingan berlangsung.

Karena tradisi Makepung yang rutin diadakan setiap tahunnya, daerah Jembrana menjadi salah satu daerah yang banyak dikunjungi oleh wisatawan lokal maupun mancanegara. Hal ini tentu saja membawa banyak keuntungan bagi warga Jembrana dan peserta yang mengikuti pertandingan. Warga setempat pun memanfaatkan situasi tersebut untuk menggerakkan roda ekonomi di daerah tempat tinggalnya. 

Kerbau yang menjadi peserta tradisi ini juga bukan kerbau sembarangan. Jangan kaget ketika Anda tahu kalau harga jual satu ekor kerbau Makepung bisa mencapai angka 60 juta. Dibandingkan dengan harga jual kerbau biasa yang umumnya hanya berada di kisaran empat hingga lima juta, tentu saja ini adalah angka yang fantastis.

2 thoughts on “Tradisi Makepung – Pacuan Kerbau yang Menarik Wisatawan di Jembrana”

  1. Pingback: Tradisi Makepung Lampit, Latihan Sebelum Bertempur - Putri Bali Rental

  2. Pingback: Sejarah Tradisi Makepung di Jembrana Bali - Putri Bali Rental

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *