Putri Bali Rental

Tradisi Makepung Lampit, Latihan Sebelum Bertempur

Setelah membahas tentang tradisi Makepung di artikel sebelumnya, sekarang saatnya mengenal salah satu jenis Makepung yaitu Makepung Lampit.

Makepung adalah balapan kerbau tradisional khas Bali dan hanya diadakan di kabupaten Jembrana, Bali Barat. Pada dasarnya, Makepung mirip dengan karapan sapi yang ada di Madura, hanya saja Makepung memakai kerbau sebagai ganti sapi. Lampit sendiri adalah papan kayu tradisional yang ditarik oleh sepasang kerbau dan biasa digunakan oleh petani untuk meratakan sawah basah setelah dibajak dan dipersiapkan untuk penanaman padi.

persiapan-lomba-makepung
Persiapan lomba 

Makepung Lampit hampir sama dengan Makepung pada umumnya. Hanya saja, dilakukan sebagai bentuk latihan pra lomba Makepung. Jika lomba Makepung dilakukan di tanah yang keras, Makepung ini dilaksanakan di tanah basah agar kerbau dan sang joki dapat melatih kebolehannya sebelum lomba Makepung dimulai.

Makepung Lampit melambangkan budaya gotong royong khas masyarakat Bali dimana setiap orang saling membantu sama lain untuk tujuan bersama. Di samping juga menandakan proses masyarakat dalam mempersiapkan musim tanam padi. Masyarakat Jembrana memiliki kebiasaan untuk membuat kesepakatan bersama untuk latihan sebelum lomba dimulai.

Nah, karena Makepung Lampit adalah sebuah latihan pra lomba, tidak ada kalah atau menang dalam loma peserta  nanti akan dibagi menjadi dua tim. Tiap tim akan ‘bertanding’ untuk mengetahui sejauh mana kesiapan dan kecepatan mereka dalam mempersiapkan lomba yang akan datang.

Namun, meski hanya sebuah latihan pra lomba, tetap dapat ditonton oleh wisatawan yang datang berkunjung ke Jembrana. Agar dapat menonton, wisatawan dapat membuat permohonan khusus kepada pihak tertentu agar dapat turut menyaksikan keseruan tradisi unik ini.

makepung-lampit
Lomba  – Tanah berlumpur

Tradisi ini  sempat meredup dalam periode beberapa dekade terakhir. Baru akhir-akhir ini, badan pariwisata di Jembrana kembali menghidupkan kembali tradisi setelah puluhan tahun berhenti. Sekarang, tradisi ini diadakan setahun sekali pada akhir musim kemarau di jalur balap lurus sekitar 100 meter di sawah berlumpur.

Dalam rangkaian perlombaan Makepung yang diadakan setahun sekali di Jembrana, biasanya dilakukan di akhir acara sebagai agenda penutup dalam perlombaan. Di tahun 2019 kemarin, Lomba diikuti oleh 29 peserta yang memperebutkan hadiah dengan total nilai Rp 25 juta.

Mengingat sulitnya melatih kerbau juga tantangan dalam perlombaan itu sendiri, tidak heran jika para joki gigih dalam melakukan latihan di ajang ini . Kerbau yang memenangkan perlombaan nantinya akan memiliki harga jual yang tinggi yaitu mencapai 60 juta rupiah. Kemenangan dalam lomba Makepung menjadi kebanggaan tersendiri bagi petani yang meraihnya.

Selain menunjukkan nilai gotong royong dan kebersamaan diantara petani di wilayah Jembrana, Tradisi warisan ini  juga memiliki daya tariknya tersendiri bagi para wisatawan. Tiap tahunnya, lomba ini tidak pernah sepi dari sorakan penonton.

makepung-lampit-putri-bali-rental
Latihan pacuan sebelum lomba 

Karena diadakan di atas sawah berlumpur, Penonton diberikan suguhan atraksi yang mendebarkan saat kerbau mulai berpacu melewati jalur rintangan yang dipenuhi lumpur. Bahkan jokinya kadang sampai terjatuh ketika berpacu saking terjalnya arena balap.

Pemerintah Daerah khususnya Dinas Pariwisata melihat tradisi Makepung dan Makepung Lampit sebagai aset pariwisata yang strategis dan potensial karena keunikan dan keseruannya terbukti mampu menarik perhatian wisatawan lokal dan mancanegara. Karenanya, pemerintah mulai mengembangkan tradisi ini agar imejnya tidak kalah dengan tradisi balap hewan lainnya yang ada di negara-negara lain

1 thought on “Tradisi Makepung Lampit, Latihan Sebelum Bertempur”

  1. Pingback: Sejarah Tradisi Makepung di Jembrana Bali - Putri Bali Rental

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *